Rabu, 13 Juni 2018

Alif dan Televisi

Saya tentu bukan ibu yang sempurna. Maunya sih yaaa nemenin anak main kesana kemari, dibiarin main bersama alam tanpa terpapar gadget. Tapi apa daya, saya masih jadi wanita karir, selama saya di kantor yaa Alif masih kadang-kadang nonton sama mbaknya. Alhamdulillah banget Alif dapet mbak yang mau ngajak ngobrol mulu, jadi walaupun Alif nonton tv, masih ada lah yaa interaksinya, jadi nggak bener-bener jadi pendengar pasif aja.

Beneran deh, awalnya saya dan suami sudah sepakat mengurangi waktu nonton tv. Kami bersyukur banget pas di rumah kami sinyalnya jelek, jadi kalo nyalain tv yaa yang keliatan cuma semut berbaris aja, hehehehe. Tapi kok ya kasian sama mbaknya nggak punya hiburan. Yaudah akhirnya kami ganti deh antena tvnya, lumayan tuuuh masih ada beberapa saluran yang bisa ditonton.

Rabu, 18 April 2018

Aku Harus Bersyukur

Kalau dalam rumah tangga ada kesel-kesel dikit wajar lah yaa. Akhir-akhir ini kalau saya lagi ngomel ke suami saya, dia sudah punya jawaban ampuh.

Suatu ketika saya nitipin Alif ke bapaknya karena saya mau mandi. Eh pas saya balik, taunya malah ditinggal tidur. Ya kesel dong saya, langsung ngomel. Dan malah dijawab kaya gini:

"Kamu tuh harusnya bersyukur, punya suami yang nggak suka mancing. Masih mending aku hobinya tidur. Nih coba kamu bayangin, Senin sampe Jumat ditinggal ngantor, Sabtu Minggu ditinggal mancing keliling semua empang di Depok."

Yaaaah kan saya jadi ngakak, ga jadi marah lagi.

Selasa, 10 April 2018

Pisang untuk MPASI Perdana

Udah lama banget nggak nulis blog, tapi jadi pengen nulis lagi berbagi pengetahuan dan pengalaman sedikit dari yang saya alami dan sekitar saya alami. Kebetulan banget beberapa hari yang lalu di ruang laktasi pas lagi mompa bersama busui-busui lain di kantor emang ngebahas ini. Iya, tentang satu buah yang relatif aman buat MPASI perdana, yaitu pisang. Ya nggak cuma pisang sih sebenernya, tapi kali ini saya mengkhususkan bahas buah satu ini aja yaa.


Jadi pas Alif umur 4 bulan menjelang 5 bulan, saya udah mulai nyari-nyari info mengenai MPASI. Mulai dari beli buku-buku resep MPASI lah, gugling dan baca-baca blog buibu yang berkaitan dengan MPASI sampe nanya-nanya ke ibu-ibu yang udah melewati fase itu. Sampai pada suatu hari, saya memutuskan yaudah deh beli pisang aja buat makanan perdananya Alif (disuruh sama orangtua saya juga sih).


Senin, 11 Desember 2017

Anaknya Sudah Bisa Apa, Bu?

Semenjak punya bayi, saya sering banget mendapatkan pertanyaan basa-basi, "Anaknya sudah bisa apa, Bu?". Mungkin ini adalah pertanyaan kelanjutan dari, "Kapan nikah?", "Udah hamil belom?", "Kapan cuti?" (buat ibu yang bekerja yes), dan begitu masuk yang ditanyain itu, "Anaknya sudah berapa bulan? Sudah bisa apa?". 
.
Nah nah nah, pertanyaan ini kadang bisa bikin sang ibu sedih loh (kalo pas lagi sensitif). Berdasarkan pengalaman saya yaaa (kok gaya banget sih kaya yang udag pengalaman banget, padahal anaknya baru satu dan masih bayi), saya sedih loh pas waktu itu anak saya udah sebulan tapi masih belom bisa tidur miring, belom bisa balik badan padahal udah distimulasi, ngikutin tips-tips dari orang. Hiks. Ya namanya juga ibu yaaa, maunya tuh anaknya jadi yang paling top, yaa paling nggak jangan sampe ketinggalan dibanding anak seusianya kan. 

Tapi makin ke sini, saya makin sadar, tiap anak tuh berbeda, setiap anak tuh unik, dan perkembangan tiap anak tuh nggak mesti sama. Iya, Khalif yang balik badannya telat, malah ternyata udah merangkak duluan dibanding bayi pada umumnya. Waktu pas imunisasi (saya lupa pas berapa bulan), dokternya Khalif meminta saya untuk mulai memberikan stimulus untuk merangkak, dan saya bingung soalnya anaknya udah kesana-kemari, "Dok, Khalif udah bisa merangkak kok. Udah suka kesana kemari". Dokternya kaget, dan berpesan agar saya memberikan pengawasan ekstra lagi, soalnya makin "bahaya" kalo udah bisa merangkak. 

Nah waktu Khalif 10 bulan, giginya udah 10, dan udah lincah naik tangga. Makin bingung kan. Ibunya juga bingung, tapiiii saya menikmati banget setiap perkembangannya. Capek sih udah mesti ngejar kesana kemari, tapi seneng banget pas ngeliat muka tengilnya Khalif, kaya hilang aja gitu capeknya, maunya main terus. Ah, memang nikmat banget jadi seorang ibu. Alhamdulillah :)

Selasa, 28 November 2017

Bayi dan Popok


Pas hamil Khalif, sempet buka-buka blog ibu-ibu yang bahas mengenai perlengkapan bayi buat persiapan kelahiran anak pertama. Dari yang saya baca-baca maupun ngikutin arahan dari eyangnya Khalif ada nih yang lumayan bikin bingung, "Mau pake popok kain atau popok sekali pakai (pospak)?"

Kalo nanya teman-teman saya tentu pada pake pospak lah yaaa. Tapi eyangnya Khalif ngarahin saya biar Khalif pake popok kain. Khalif punya 4 lusin popok kain (sebelum masa peperangan batin itu dimulai). Saya sama sekali nggak nyiapin pospak.

Sewaktu Khalif lahir, ternyata di rumah sakit itu makenya pospak dong. Akhirnya suami saya beli dulu deh pospak di rumah sakit, karena kata perawatnya pospak itu mesti diganti tiap 3 jam. Sampe Khalif pulang ke rumah eyangnya pun, Khalif masih pake pospak. Dan waktu eyangnya liat pantatnya Khalif merah-merah, eyangnya Khalif pun murka. Drama perpopokan pun dimulaaaaaai.