Selasa, 21 November 2017

Ah, Mustahil!

Pernah nggak sih mikirin sesuatu, yang kayanya mustahil, malah kaya bercanda doang, eh tau-tau beneran dikabulkan sama Allah swt?

Saya? Tentu pernah. Iya, waktu itu (pertengahan tahun 2015) seorang teman saya mengirimkan kalender tahun 2016 yang sudah ditandai kapan waktu yg cocok buat cuti agar bisa merasakan libur panjang. 

Dan saya pun membatin mau menikah tanggal 30 April 2016, karena menurut saya pasti seru bisa libur panjang setelahnya (ada long weekend di minggu berikutnya). Padahal yaaa waktu itu saya masih jomblo single. Saat itu saya cuma ketawa kecil aja, abis kata orang-orang mesen gedung di Jakarta mesti setahun sebelumnya. Ini saya udah punya cita-cita nikah tanggal segitu, tapi hilal jodohnya belom keliatan, boro-boro deh ngurus macem-macem perintilan pernikahan. 

Ternyata Allah swt Maha Baik, nggak lama saya berkenalan dengan pria medhok (hahahaha kualat lo may suka ngeledekin orang). Dan atas pertolongan Allah swt juga, pria-pria yg deketin saya mulai terseleksi. Hingga si pria medhok inilah yang kelak menjadi suami saya 👏

Segala prosesnya berjalan cepat sekali, ngebut malah, sampe ngos-ngosan ngikutin alurnya. Sampai akhirnya di saat-saat udah hampir putus asa, sampe udah pasrah yaudah kalo ga bisa nikah tahun 2016, nanti mundur aja tahun depannya (emang yaa niat baik tuh ada aja hambatannya), tiba-tiba dikasih jalannya sama Allah swt, beneran loh dapet gedung untuk tanggal 30 April 2016, dan dilancarkan semua urusan plus perintilan-perintilan lainnya. Alhamdulillah.

Gitu cerita singkatnya salah satu kejadian ajaib yang saya rasakan sendiri. Yang kalo dipikir-pikir kok ga mungkin yaaa, eh malah beneran terjadi. Emang kita mesti berkhusnudzon sama Allah swt, karena Allah pasti punya skenario terbaik buat kita. Yeeaaay, akhirnya saya nulis lagi, ya walaupun nggak detail yaak cerita lika-liku menjelang pernikahannya. Hahahaha. Panjang banget soalnya, bisa jadi satu buku sendiri kali kalo diceritain. :p Atau mungkin untuk post selanjutnya (kalo ada yg mau baca sih). 

Minggu, 02 Agustus 2015

Peralatan Tempur ala Maya

"Maya pake krim apa kmrn? Kulitnya kinclong :D"
Kyaaaa kyaaaa kyaaa aku terharu :( ternyata ada yang merhatiin saya. Baydewey, udah dua orang sih di minggu ini yang nanya ini. 

Sebenernya tahun lalu saya lagi bermasalah banget dengan kulit saya. Serba salah banget jadi wanita proyek. Kalo kulitnya ga "ditamengin" jadinya gosong, giliran tamengnya ketebelan malah jerawatan. Dan akhirnya sampe saya mau masuk kerja di tempat baru saya ga pede banget gara-gara masalah kulit ini. Pas hari pertama malah jerawatnya lagi banyak-banyaknya, udah kaya ngeliat jambu di rumah. Sedih kaaak.

Lalu suatu ketika, saya ngeliat adik kelas saya lagi promosiin produk perawatan kulit yang dia pake. Terus akhirnya saya pesen juga deh. Agak gambling sih kira-kira bakalan cocok ga kalo saya pake. Tapi ternyata super duper memuaskan. Yeiiyyy, sekarang saya udah nggak takut jerawatan lagi. Alhamdulillaaaaah. Dan jadi lebih menghemat make up loh sist, ga pake macem-macem lagi juga udah enak diliat (pede banget sih sist). Yang tadinya berlapis-lapis kaya iklan wafer, sekarang udah tipis banget, dan kalo bisa natural look. Hohohoho.

Okede berikut ini adalah gambar asal-asalan sayah untuk apa aja sih yang biasa saya tempelin di muka. Selamat menikmatiii!


Sebenernya dari masing-masik produk di atas itu punya cerita masing-masing loh kak. Dan saya udah jatuh hati banget, dan bakalan susah kalo disuruh move on :p

1. Beauty Water dari kangen water. Awalnya sih dihasut ibu buat nyobain pake inih, apalagi setelah ibu beli alatnya jadi bisa bikin sendiri. Yaudah deeeh bisa puas-puasin nyemprot inih.

2. Toner DeeVa. Ini nih hasil asutan temen saya. Saya sebenernya beli sepaket tuh facial wash, toner, day cream, dan night cream. 

3. Day cream DeeVa. Idem. Enak banget pake ini, krim paling ringan yang pernah saya pake. bisa menghemat foundation dan face primer kak. Baydewey, pas ibu saya nyobain ini, beliau ternyata langsung suka dan ikutan make terus nih sampe sekarang.

4. Bedak Marcks'. Kalo ga salah dari saya SMP udah pake bedak ini deh. Susah move on dari bedak ini karena warnanya cocok untuk semua kondisi kulit saya (mau lagi gosong ato nggak kayanya baik-baik aja), dan ga berat rasanyaaa.

5. Lipstick Arab. Awalnya sih penasaran aja kenapa banyak yang make, termasuk sahabat saya. Eehhh malah jadi keterusan deh, selalu pake ini. Kalopun mau pake warna lain, tetep sih saya pake ini dulu buat dasarnya.

6. Mascara dari MAC. Sesungguhnya saya muter-muter nyari maskara yang gampang dibersihin, yang pake air aja udah cukup. Soalnya saya suka males sendiri kalo udah bersihin muka pake baby oil terus mukanya berminyak gitu. Alhamdulillah banget saya dipertemukan dengan maskara ini, luvly banget lah.

Oke kakak-kakak sekalian, sekian post ala-ala beauty blogger (gagal) inih. Semoga menginspirasi anda sekalian untuk lebih mencintai bumi kita (ga nyambung sih emang).

Salam manis

Maya.

Selasa, 23 Juni 2015

Demam Batu

Pas saya masih kecil, suka merasa aneh kalo papa pake cincin batu yang gede gitu. Iyaa, aneh aja gitu ngeliat bapak-bapak pake cincin. Apalagi denger alasan kenapa papa pake cincin batu-- "buat ngetok kaca kalo mau turun angkot". 

Tapi ya nggak ada yang tau kan apa yang terjadi pada kehidupan mendatang (oke emang lebay banget). Sekarang cincin batu yang gede-gede itu menjadi hits banget, bahkan sampe di basement kantor ada yang jualan cincin bebatuan itu. Nyari yang jualan batu, segampang nyari warteg yang buka di bulan Ramadhan. 

Ga pernah kebayang sih, gimana kalo saya pake batu gitu. Tapi pada suatu ketika papa bbm saya, nanya mau batu nggak buat liontin. Kyaaaaaa, akhirnya saya punya batu juga. Hahahahaha.


Belom apdol kalo belom poto sama cincin-cincinnya papa. Maafkan jari saya yang bengkok-bengkok.


Hmmm bingung juga sih, batunya mau diapain. Kalo kata mama mending buat bros aja, tapi kata papa mending buat liontin. Dan akhirnya adik saya mengusulkan mengambil jalan tengahnya, bikin bros yang bisa dijadiin liontin. Wahahahaha, tunggu saja entah kapan bakal direalisasikannya :p



Sabtu, 18 April 2015

Dokumentasi Maya ke Lampung

Maaf yaa kalo post kali ini bikin sakit mata, soalnya isinya foto-foto saya waktu jalan-jalan ke Lampung. Mau banget pamer semua, tapi tapi lebih seru kalo ngeliat sendiri langsung ke tempatnya. 

Jumat, 10 April 2015

Dibalik Perjalanan Maya ke Pahawang dan Bandar Lampung

Ini perjalanan kedua saya ke luar Pulau Jawa tanpa orangtua saya. Walaupun rada nekad, dan saat saya udah tinggal jalan terus sempet tidak diizinkan ibu, tapi saya tetap pergi, hehehehe. Alhamdulillah selamat sampai kembali ke rumah, dan bisa nulis cerita ini.

Tahap pertama yang paling ngeselin adalaaaah packing. Bayangkan saja ya sist, buat ke kantor aja saya suka merenung dulu mikirin mau pake baju apa bisa setengah jam, apalagi ini dong mikirin baju buat 4 HARI. Skip aja deh ya cerita packing saya, karena panjang banget (Iya lah, packing aja 3 hari baru kelar).

Nggak tau ya, banyak banget yang jelek-jeleknya pas mau berangkat. Paginya kan meeting di kantor induk, terus pas mau balik ke kantor macetnya minta ampun, padahal abis itu mau rapat di Bekasi. Akhirnya saya nggak jadi ke Bekasi, karena udah ditinggal rombongan. Terus saya ijin mau pulang duluan jam 4, soalnya mau siap-siap dulu di rumah. Ehhh tau-tau ujan deres banget, sampe rumah bener-bener basah semua walaupun udah pake payung.

Terus kan niatnya mau berangkat abis sholat isya dianter kakak, eh ternyata kakak saya jemput ibu. Jadi ya saya harus mempersiapkan mental dan tenaga untuk bawa-bawa tas gede dari rumah ke terminal. Semangat kak!!

Begitu saya udah siap, tinggal pergi, tiba-tiba ibu saya menelpon ke rumah. Dan yang membuat syok adalah tiba-tiba ibu saya tidak mengijinkan saya pergi, terus bilang “kalo mama sih nggak ngijinin, kamu kalo tetep mau pergi, ijin ke papa.” Hufft banget nggak sih.

Akhirnya saya pamit bapak, terus yaudah tetep berangkat. Nyari ojeknya susah banget ya ternyata kalo lagi gerimis di malam hari. Tapi Alhamdulillah dapet ojek juga. Terus di perjalanan naik ojek ini saya pun harus mengarungi banjir, yang menyebabkan kaos kaki dan celana saya basah semua. Mungkin ini lah akibat nggak nurut sama ibu. Hiks hiks.

Kemudian saya melanjutkan perjalanan ke terminal naik angkot, duduk di depan biar bisa leluasa ganti kaos kaki, dan biar “anaknya” ga usah dipangku. Tapi begitu sampe tujuan, saya pun harus merasakan sulitnya gendong “anak”. Hahahaha, maapin ya lebay banget perumpamaannya.


Janjiannya sih jam 8 malem berangkat dari terminal Kp. Rambutan, tapi kenyataanya kita berangkat jam 9 dari terminal, hohoho. Jalannya enak banget ke Merak, wuuush lancer lewat tol. Kami pun berhasil sampe Merak jam 12 malam. WOW banget kan, saya tengah malem malah berkeliaran di kota orang. Alhamdulillah banget kita nggak harus lama nunggu kapalnya, dan kita sampai di Bakauheni pas banget adzan subuh. Abis sholat subuh di terminal, baru deh dimulai petualangan Maya dan kawan-kawan di Pulau Seberang. Yeeiiiy, smpai jumpa di post berikutnyaaa.