Rabu, 18 April 2018

Aku Harus Bersyukur

Kalau dalam rumah tangga ada kesel-kesel dikit wajar lah yaa. Akhir-akhir ini kalau saya lagi ngomel ke suami saya, dia sudah punya jawaban ampuh.

Suatu ketika saya nitipin Alif ke bapaknya karena saya mau mandi. Eh pas saya balik, taunya malah ditinggal tidur. Ya kesel dong saya, langsung ngomel. Dan malah dijawab kaya gini:

"Kamu tuh harusnya bersyukur, punya suami yang nggak suka mancing. Masih mending aku hobinya tidur. Nih coba kamu bayangin, Senin sampe Jumat ditinggal ngantor, Sabtu Minggu ditinggal mancing keliling semua empang di Depok."

Yaaaah kan saya jadi ngakak, ga jadi marah lagi.

Selasa, 10 April 2018

Pisang untuk MPASI Perdana

Udah lama banget nggak nulis blog, tapi jadi pengen nulis lagi berbagi pengetahuan dan pengalaman sedikit dari yang saya alami dan sekitar saya alami. Kebetulan banget beberapa hari yang lalu di ruang laktasi pas lagi mompa bersama busui-busui lain di kantor emang ngebahas ini. Iya, tentang satu buah yang relatif aman buat MPASI perdana, yaitu pisang. Ya nggak cuma pisang sih sebenernya, tapi kali ini saya mengkhususkan bahas buah satu ini aja yaa.

Jadi pas Alif umur 4 bulan menjelang 5 bulan, saya udah mulai nyari-nyari info mengenai MPASI. Mulai dari beli buku-buku resep MPASI lah, gugling dan baca-baca blog buibu yang berkaitan dengan MPASI sampe nanya-nanya ke ibu-ibu yang udah melewati fase itu. Sampai pada suatu hari, saya memutuskan yaudah deh beli pisang aja buat makanan perdananya Alif (disuruh sama orangtua saya juga sih).

Begini nih buibu, pas awal mula bayi mulai makan, kita mesti waspada ya, karena tubuh bayi kan masih rentan dan pencernaannya belum seoke kita sekarang kan, jadi pisang ini cocok banget buat bayi karena teksturnya yang lembut dan rasanya yang manis (apalagi kan bayi udah terbiasa minum asi yang rasanya relatif manis). Terus kandungan dari pisang ini lengkap loh ternyata, pas banget buat bayi yang butuh energi tambahan (ya, karena ASI aja nggak cukup), umur 6 bulan kan udah mulai rusuh tuh yaa.

Selain itu pisang itu pas banget buat mengatasi sembelit. Bagi anak ASI rata-rata pernah ya mengalami sembelit (anakku pun begitu, paling lama 3 hari. dan kata dokter anakku yg pasien sebelumnya itu sembelitnya sampe 10 hari loh), dan ternyata emang bayi ASI gapapa sembelit. Cumaaaa hal ini bukan hal yang lumrah kalo bayi udah mulai makan. Kalo udah mulai makan, diusahakan setiap hari mesti buang air besar loh ternyata. Dan alhamdulillah pas dicoba ke Alif, memang dia lancar aja buang air besarnya. Hmmmm tapi kalo cerita dari ibu-ibu lain, ternyata ada loh yang anaknya sampe sembelit, dan pas pup ngedennya susah banget sampe berdarah (duuuh ngeri bayanginnya). Oke ini ceritanya lain. Saya akan ngasih tips yaaa cara milih pisang buat MPASI. Iya, soalnya nggak semua pisang bagus buat MPASI loh.




Tingkat kematangan pisang ini ternyata merupakan faktor yang berkaitan erat sama masalah pencernaan. Jadi semakin mateng pisang, semakin lancar deh tuh. Berarti pertama liat warna yaa, makin kuning makin oke. Eh tapi cara milih pisang nggak cuma diliat dari warnanya aja loh buibu. Kalo kita ke supermarket pas lagi musim mangga nih ya, kan suka ada tuh mangga dengan berbagai harga walaupun jenisnya sama. Terus biasanya mangga mateng pohon harganya jauh lebih mahal dari yang biasa (yang mesti jeli banget milihnya, udah gitu mesti diperem dulu deh tuh sebelum dimakan). Gitu juga sama pisang, ternyata ga semua pisang yang dijual itu mateng pohon loh, jadi ada pisang yang walaupun udah kuning tapi dia pisang yang diperem. Nah pisang yang kaya gini nih yang bikin semebelit. Pisang-pisang ini dipanen sebelum waktunya, ya karena jual pisang mateng pohon emang resikonya gede (pas nyampe supermarket udah benyek duluan dan warnanya ga cantik lagi).

Jadi lebih aman beli pisang di abang-abang pinggir jalan atau yang lewat gitu (alhamdulillah sih kalo di sekitar rumah saya masih ada, masih banyak kebon soalnya). Pilih pisang yang kenceng, sudut-sudutnya tumpul. Insya Allah aman deh, apalagi pas sebelum makannya si adek bayi diajarin baca doa dulu. Oke deh buibu, semoga sukses milih pisangnya dan lancar MPASI-nya yaaa, saya mo cus kerja lagi nih.

Senin, 11 Desember 2017

Anaknya Sudah Bisa Apa, Bu?

Semenjak punya bayi, saya sering banget mendapatkan pertanyaan basa-basi, "Anaknya sudah bisa apa, Bu?". Mungkin ini adalah pertanyaan kelanjutan dari, "Kapan nikah?", "Udah hamil belom?", "Kapan cuti?" (buat ibu yang bekerja yes), dan begitu masuk yang ditanyain itu, "Anaknya sudah berapa bulan? Sudah bisa apa?". 
.
Nah nah nah, pertanyaan ini kadang bisa bikin sang ibu sedih loh (kalo pas lagi sensitif). Berdasarkan pengalaman saya yaaa (kok gaya banget sih kaya yang udag pengalaman banget, padahal anaknya baru satu dan masih bayi), saya sedih loh pas waktu itu anak saya udah sebulan tapi masih belom bisa tidur miring, belom bisa balik badan padahal udah distimulasi, ngikutin tips-tips dari orang. Hiks. Ya namanya juga ibu yaaa, maunya tuh anaknya jadi yang paling top, yaa paling nggak jangan sampe ketinggalan dibanding anak seusianya kan. 

Tapi makin ke sini, saya makin sadar, tiap anak tuh berbeda, setiap anak tuh unik, dan perkembangan tiap anak tuh nggak mesti sama. Iya, Khalif yang balik badannya telat, malah ternyata udah merangkak duluan dibanding bayi pada umumnya. Waktu pas imunisasi (saya lupa pas berapa bulan), dokternya Khalif meminta saya untuk mulai memberikan stimulus untuk merangkak, dan saya bingung soalnya anaknya udah kesana-kemari, "Dok, Khalif udah bisa merangkak kok. Udah suka kesana kemari". Dokternya kaget, dan berpesan agar saya memberikan pengawasan ekstra lagi, soalnya makin "bahaya" kalo udah bisa merangkak. 

Nah waktu Khalif 10 bulan, giginya udah 10, dan udah lincah naik tangga. Makin bingung kan. Ibunya juga bingung, tapiiii saya menikmati banget setiap perkembangannya. Capek sih udah mesti ngejar kesana kemari, tapi seneng banget pas ngeliat muka tengilnya Khalif, kaya hilang aja gitu capeknya, maunya main terus. Ah, memang nikmat banget jadi seorang ibu. Alhamdulillah :)

Selasa, 28 November 2017

Bayi dan Popok


Pas hamil Khalif, sempet buka-buka blog ibu-ibu yang bahas mengenai perlengkapan bayi buat persiapan kelahiran anak pertama. Dari yang saya baca-baca maupun ngikutin arahan dari eyangnya Khalif ada nih yang lumayan bikin bingung, "Mau pake popok kain atau popok sekali pakai (pospak)?"

Kalo nanya teman-teman saya tentu pada pake pospak lah yaaa. Tapi eyangnya Khalif ngarahin saya biar Khalif pake popok kain. Khalif punya 4 lusin popok kain (sebelum masa peperangan batin itu dimulai). Saya sama sekali nggak nyiapin pospak.

Sewaktu Khalif lahir, ternyata di rumah sakit itu makenya pospak dong. Akhirnya suami saya beli dulu deh pospak di rumah sakit, karena kata perawatnya pospak itu mesti diganti tiap 3 jam. Sampe Khalif pulang ke rumah eyangnya pun, Khalif masih pake pospak. Dan waktu eyangnya liat pantatnya Khalif merah-merah, eyangnya Khalif pun murka. Drama perpopokan pun dimulaaaaaai.

Selasa, 21 November 2017

Ah, Mustahil!

Pernah nggak sih mikirin sesuatu, yang kayanya mustahil, malah kaya bercanda doang, eh tau-tau beneran dikabulkan sama Allah swt?

Saya? Tentu pernah. Iya, waktu itu (pertengahan tahun 2015) seorang teman saya mengirimkan kalender tahun 2016 yang sudah ditandai kapan waktu yg cocok buat cuti agar bisa merasakan libur panjang. 

Dan saya pun membatin mau menikah tanggal 30 April 2016, karena menurut saya pasti seru bisa libur panjang setelahnya (ada long weekend di minggu berikutnya). Padahal yaaa waktu itu saya masih jomblo single. Saat itu saya cuma ketawa kecil aja, abis kata orang-orang mesen gedung di Jakarta mesti setahun sebelumnya. Ini saya udah punya cita-cita nikah tanggal segitu, tapi hilal jodohnya belom keliatan, boro-boro deh ngurus macem-macem perintilan pernikahan.