Senin, 11 Desember 2017

Anaknya Sudah Bisa Apa, Bu?

Semenjak punya bayi, saya sering banget mendapatkan pertanyaan basa-basi, "Anaknya sudah bisa apa, Bu?". Mungkin ini adalah pertanyaan kelanjutan dari, "Kapan nikah?", "Udah hamil belom?", "Kapan cuti?" (buat ibu yang bekerja yes), dan begitu masuk yang ditanyain itu, "Anaknya sudah berapa bulan? Sudah bisa apa?". 
.
Nah nah nah, pertanyaan ini kadang bisa bikin sang ibu sedih loh (kalo pas lagi sensitif). Berdasarkan pengalaman saya yaaa (kok gaya banget sih kaya yang udag pengalaman banget, padahal anaknya baru satu dan masih bayi), saya sedih loh pas waktu itu anak saya udah sebulan tapi masih belom bisa tidur miring, belom bisa balik badan padahal udah distimulasi, ngikutin tips-tips dari orang. Hiks. Ya namanya juga ibu yaaa, maunya tuh anaknya jadi yang paling top, yaa paling nggak jangan sampe ketinggalan dibanding anak seusianya kan. 

Tapi makin ke sini, saya makin sadar, tiap anak tuh berbeda, setiap anak tuh unik, dan perkembangan tiap anak tuh nggak mesti sama. Iya, Khalif yang balik badannya telat, malah ternyata udah merangkak duluan dibanding bayi pada umumnya. Waktu pas imunisasi (saya lupa pas berapa bulan), dokternya Khalif meminta saya untuk mulai memberikan stimulus untuk merangkak, dan saya bingung soalnya anaknya udah kesana-kemari, "Dok, Khalif udah bisa merangkak kok. Udah suka kesana kemari". Dokternya kaget, dan berpesan agar saya memberikan pengawasan ekstra lagi, soalnya makin "bahaya" kalo udah bisa merangkak. 

Nah waktu Khalif 10 bulan, giginya udah 10, dan udah lincah naik tangga. Makin bingung kan. Ibunya juga bingung, tapiiii saya menikmati banget setiap perkembangannya. Capek sih udah mesti ngejar kesana kemari, tapi seneng banget pas ngeliat muka tengilnya Khalif, kaya hilang aja gitu capeknya, maunya main terus. Ah, memang nikmat banget jadi seorang ibu. Alhamdulillah :)

Selasa, 28 November 2017

Bayi dan Popok


Pas hamil Khalif, sempet buka-buka blog ibu-ibu yang bahas mengenai perlengkapan bayi buat persiapan kelahiran anak pertama. Dari yang saya baca-baca maupun ngikutin arahan dari eyangnya Khalif ada nih yang lumayan bikin bingung, "Mau pake popok kain atau popok sekali pakai (pospak)?"

Kalo nanya teman-teman saya tentu pada pake pospak lah yaaa. Tapi eyangnya Khalif ngarahin saya biar Khalif pake popok kain. Khalif punya 4 lusin popok kain (sebelum masa peperangan batin itu dimulai). Saya sama sekali nggak nyiapin pospak.

Sewaktu Khalif lahir, ternyata di rumah sakit itu makenya pospak dong. Akhirnya suami saya beli dulu deh pospak di rumah sakit, karena kata perawatnya pospak itu mesti diganti tiap 3 jam. Sampe Khalif pulang ke rumah eyangnya pun, Khalif masih pake pospak. Dan waktu eyangnya liat pantatnya Khalif merah-merah, eyangnya Khalif pun murka. Drama perpopokan pun dimulaaaaaai.

Selasa, 21 November 2017

Ah, Mustahil!

Pernah nggak sih mikirin sesuatu, yang kayanya mustahil, malah kaya bercanda doang, eh tau-tau beneran dikabulkan sama Allah swt?

Saya? Tentu pernah. Iya, waktu itu (pertengahan tahun 2015) seorang teman saya mengirimkan kalender tahun 2016 yang sudah ditandai kapan waktu yg cocok buat cuti agar bisa merasakan libur panjang. 

Dan saya pun membatin mau menikah tanggal 30 April 2016, karena menurut saya pasti seru bisa libur panjang setelahnya (ada long weekend di minggu berikutnya). Padahal yaaa waktu itu saya masih jomblo single. Saat itu saya cuma ketawa kecil aja, abis kata orang-orang mesen gedung di Jakarta mesti setahun sebelumnya. Ini saya udah punya cita-cita nikah tanggal segitu, tapi hilal jodohnya belom keliatan, boro-boro deh ngurus macem-macem perintilan pernikahan.

Minggu, 02 Agustus 2015

Peralatan Tempur ala Maya

"Maya pake krim apa kmrn? Kulitnya kinclong :D"
Kyaaaa kyaaaa kyaaa aku terharu :( ternyata ada yang merhatiin saya. Baydewey, udah dua orang sih di minggu ini yang nanya ini. 

Sebenernya tahun lalu saya lagi bermasalah banget dengan kulit saya. Serba salah banget jadi wanita proyek. Kalo kulitnya ga "ditamengin" jadinya gosong, giliran tamengnya ketebelan malah jerawatan. Dan akhirnya sampe saya mau masuk kerja di tempat baru saya ga pede banget gara-gara masalah kulit ini. Pas hari pertama malah jerawatnya lagi banyak-banyaknya, udah kaya ngeliat jambu di rumah. Sedih kaaak.

Lalu suatu ketika, saya ngeliat adik kelas saya lagi promosiin produk perawatan kulit yang dia pake. Terus akhirnya saya pesen juga deh. Agak gambling sih kira-kira bakalan cocok ga kalo saya pake. Tapi ternyata super duper memuaskan. Yeiiyyy, sekarang saya udah nggak takut jerawatan lagi. Alhamdulillaaaaah. Dan jadi lebih menghemat make up loh sist, ga pake macem-macem lagi juga udah enak diliat (pede banget sih sist). Yang tadinya berlapis-lapis kaya iklan wafer, sekarang udah tipis banget, dan kalo bisa natural look. Hohohoho.

Okede berikut ini adalah gambar asal-asalan sayah untuk apa aja sih yang biasa saya tempelin di muka. Selamat menikmatiii!


Sebenernya dari masing-masik produk di atas itu punya cerita masing-masing loh kak. Dan saya udah jatuh hati banget, dan bakalan susah kalo disuruh move on :p

1. Beauty Water dari kangen water. Awalnya sih dihasut ibu buat nyobain pake inih, apalagi setelah ibu beli alatnya jadi bisa bikin sendiri. Yaudah deeeh bisa puas-puasin nyemprot inih.

2. Toner DeeVa. Ini nih hasil asutan temen saya. Saya sebenernya beli sepaket tuh facial wash, toner, day cream, dan night cream. 

3. Day cream DeeVa. Idem. Enak banget pake ini, krim paling ringan yang pernah saya pake. bisa menghemat foundation dan face primer kak. Baydewey, pas ibu saya nyobain ini, beliau ternyata langsung suka dan ikutan make terus nih sampe sekarang.

4. Bedak Marcks'. Kalo ga salah dari saya SMP udah pake bedak ini deh. Susah move on dari bedak ini karena warnanya cocok untuk semua kondisi kulit saya (mau lagi gosong ato nggak kayanya baik-baik aja), dan ga berat rasanyaaa.

5. Lipstick Arab. Awalnya sih penasaran aja kenapa banyak yang make, termasuk sahabat saya. Eehhh malah jadi keterusan deh, selalu pake ini. Kalopun mau pake warna lain, tetep sih saya pake ini dulu buat dasarnya.

6. Mascara dari MAC. Sesungguhnya saya muter-muter nyari maskara yang gampang dibersihin, yang pake air aja udah cukup. Soalnya saya suka males sendiri kalo udah bersihin muka pake baby oil terus mukanya berminyak gitu. Alhamdulillah banget saya dipertemukan dengan maskara ini, luvly banget lah.

Oke kakak-kakak sekalian, sekian post ala-ala beauty blogger (gagal) inih. Semoga menginspirasi anda sekalian untuk lebih mencintai bumi kita (ga nyambung sih emang).

Salam manis

Maya.

Selasa, 23 Juni 2015

Demam Batu

Pas saya masih kecil, suka merasa aneh kalo papa pake cincin batu yang gede gitu. Iyaa, aneh aja gitu ngeliat bapak-bapak pake cincin. Apalagi denger alasan kenapa papa pake cincin batu-- "buat ngetok kaca kalo mau turun angkot". 

Tapi ya nggak ada yang tau kan apa yang terjadi pada kehidupan mendatang (oke emang lebay banget). Sekarang cincin batu yang gede-gede itu menjadi hits banget, bahkan sampe di basement kantor ada yang jualan cincin bebatuan itu. Nyari yang jualan batu, segampang nyari warteg yang buka di bulan Ramadhan. 

Ga pernah kebayang sih, gimana kalo saya pake batu gitu. Tapi pada suatu ketika papa bbm saya, nanya mau batu nggak buat liontin. Kyaaaaaa, akhirnya saya punya batu juga. Hahahahaha.


Belom apdol kalo belom poto sama cincin-cincinnya papa. Maafkan jari saya yang bengkok-bengkok.


Hmmm bingung juga sih, batunya mau diapain. Kalo kata mama mending buat bros aja, tapi kata papa mending buat liontin. Dan akhirnya adik saya mengusulkan mengambil jalan tengahnya, bikin bros yang bisa dijadiin liontin. Wahahahaha, tunggu saja entah kapan bakal direalisasikannya :p