Kamis, 12 Februari 2015

Jangan Jadi Ibu-ibu Nyebelin di Kereta

Halo halooo. Udah lama banget ya kan saya nggak nulis. Pasti nggak tau deh, saya juga udah pindah kantor looh, hohoho. Eh tapi sekarang bukan mau cerita itu sih, ini cerita tentang pengalaman menakjubkan saya selama kurang lebih 10 tahun naik kereta. Hah? Saya juga kaget sih udah 10 tahun ya ternyata saya jadi pelanggan setia kereta, dari pas kelas 2 SMA.

Dari 10 tahun itu, ya emang banyak sih hal ajaibnya. Dan dari 10 tahun pengalaman saya ini, saya jadi bisa dikit-dikit belajar menjaga attitude di kereta. Penting sih menurut saya. Soalnya hari gini masih ada aja sih orang yang kurang "peka". huuft banget ya kan?

1. Rajin-rajin keramas
Ini penting banget bro dan sis, apalagi kalo kita suka berdesak-desakan di kereta pada jam berangkat dan pulang kantor. Karena mau-nggak-mau, pasti indera penciuman orang yang berdiri di belakang kita itu sangat dekat dengan kepala kita. Jadi jangan sampe deh mereka nahan napas gara-gara bau apek rambut kita yang merajalela.

2. Jangan Nyelak Antrian di Gate
Iya iya tau, kita pasti buru-buru mau ke kantor, takut telat. Atau kalo yang pulang, buru-buru mau sampe rumah, kangen keluarga. Tapi yaa nggak harus nyelak juga sih, semua juga ngerasain kaya gitu kok. Dan saya pernah ngerasain hal yang beneran bikin KZL gara-gara ini. Pada suatu hari pas abis turun dari kereta kan saya langsung ngibrit ke gate, ngantri di depan turnstile. Terus pas udah giliran saya, saya akhirnya nge-tap kartunya dong dan akhirnya lampunya ijo. Tau-tau orang di sebelah saya nyelonong lewat aja gitu masuk. Jadi dia tuh nggak bisa-bisa ngetap di turnstile sebelahnya, dan saya ga ngerti sih apa motivasinya tau-tau nyelonong gitu, udah gitu langsung kabur. Saksinya banyak kok, abis itu saya langsung manggil petugasnya. Tapi, yasudahlah... yang penting saya selamat sampai tujuan. hahahaha.

3. Jangan Menghalangi Orang yang Mau Turun
Kalo saya, sebenernya ga suka berdiri di depan pintu, apalagi duduk depan pintu kan pamali. Tapi kalo udah 2 stasiun sebelum stasiun tujuan, baru deh siap-siap mau keluar. Pernah loh saya ngerasain kejadian lucu. Kan saya biasanya turun di Stasiun UI, dan mulai siap-siap mau turun begitu udah di Lenteng kan. Tapi waktu itu susah banget mau gesernya, sampe udah di UP tuh saya masih di tengah. Terus kan biasa dong saya nanya dulu ibu-ibu di depannya mau turun dimana, biar bisa tukar posisi.
Maya: "Maaf bu, ibu turun dimana?"
Ibu A: "Saya turun di pocin"
Maya: "Boleh tukeran nggak bu? Saya turun di UI"
Ibu A: "Tapi saya turunnya di pocin, nanti saya susah keluarnya".
Dan akhirnya penumpang lain yang sewot sama si Ibu A, hahahahaha.

Hmmm, 3 dulu aja deh yaaa. Tar kalo inget saya lanjutin lagi, hohohoho. Eh tapi sungguh, di tulisan ini saya nggak bermaksud menyakiti hati orang, tapi buat pengingat saya aja biar nggak nyebelin-nyebelin banget (kalo saya mah emang udah nyebelin dari sananya, hiks hiks). Mohon maaf lahir dan bathin yaaaa. Doakan saya lebih rajin nulis di kantor baru inih.

Salam kecups.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar