Jumat, 10 April 2015

Dibalik Perjalanan Maya ke Pahawang dan Bandar Lampung

Ini perjalanan kedua saya ke luar Pulau Jawa tanpa orangtua saya. Walaupun rada nekad, dan saat saya udah tinggal jalan terus sempet tidak diizinkan ibu, tapi saya tetap pergi, hehehehe. Alhamdulillah selamat sampai kembali ke rumah, dan bisa nulis cerita ini.

Tahap pertama yang paling ngeselin adalaaaah packing. Bayangkan saja ya sist, buat ke kantor aja saya suka merenung dulu mikirin mau pake baju apa bisa setengah jam, apalagi ini dong mikirin baju buat 4 HARI. Skip aja deh ya cerita packing saya, karena panjang banget (Iya lah, packing aja 3 hari baru kelar).

Nggak tau ya, banyak banget yang jelek-jeleknya pas mau berangkat. Paginya kan meeting di kantor induk, terus pas mau balik ke kantor macetnya minta ampun, padahal abis itu mau rapat di Bekasi. Akhirnya saya nggak jadi ke Bekasi, karena udah ditinggal rombongan. Terus saya ijin mau pulang duluan jam 4, soalnya mau siap-siap dulu di rumah. Ehhh tau-tau ujan deres banget, sampe rumah bener-bener basah semua walaupun udah pake payung.

Terus kan niatnya mau berangkat abis sholat isya dianter kakak, eh ternyata kakak saya jemput ibu. Jadi ya saya harus mempersiapkan mental dan tenaga untuk bawa-bawa tas gede dari rumah ke terminal. Semangat kak!!

Begitu saya udah siap, tinggal pergi, tiba-tiba ibu saya menelpon ke rumah. Dan yang membuat syok adalah tiba-tiba ibu saya tidak mengijinkan saya pergi, terus bilang “kalo mama sih nggak ngijinin, kamu kalo tetep mau pergi, ijin ke papa.” Hufft banget nggak sih.

Akhirnya saya pamit bapak, terus yaudah tetep berangkat. Nyari ojeknya susah banget ya ternyata kalo lagi gerimis di malam hari. Tapi Alhamdulillah dapet ojek juga. Terus di perjalanan naik ojek ini saya pun harus mengarungi banjir, yang menyebabkan kaos kaki dan celana saya basah semua. Mungkin ini lah akibat nggak nurut sama ibu. Hiks hiks.

Kemudian saya melanjutkan perjalanan ke terminal naik angkot, duduk di depan biar bisa leluasa ganti kaos kaki, dan biar “anaknya” ga usah dipangku. Tapi begitu sampe tujuan, saya pun harus merasakan sulitnya gendong “anak”. Hahahaha, maapin ya lebay banget perumpamaannya.


Janjiannya sih jam 8 malem berangkat dari terminal Kp. Rambutan, tapi kenyataanya kita berangkat jam 9 dari terminal, hohoho. Jalannya enak banget ke Merak, wuuush lancer lewat tol. Kami pun berhasil sampe Merak jam 12 malam. WOW banget kan, saya tengah malem malah berkeliaran di kota orang. Alhamdulillah banget kita nggak harus lama nunggu kapalnya, dan kita sampai di Bakauheni pas banget adzan subuh. Abis sholat subuh di terminal, baru deh dimulai petualangan Maya dan kawan-kawan di Pulau Seberang. Yeeiiiy, smpai jumpa di post berikutnyaaa.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar