Selasa, 23 Juni 2015

Demam Batu

Pas saya masih kecil, suka merasa aneh kalo papa pake cincin batu yang gede gitu. Iyaa, aneh aja gitu ngeliat bapak-bapak pake cincin. Apalagi denger alasan kenapa papa pake cincin batu-- "buat ngetok kaca kalo mau turun angkot". 

Tapi ya nggak ada yang tau kan apa yang terjadi pada kehidupan mendatang (oke emang lebay banget). Sekarang cincin batu yang gede-gede itu menjadi hits banget, bahkan sampe di basement kantor ada yang jualan cincin bebatuan itu. Nyari yang jualan batu, segampang nyari warteg yang buka di bulan Ramadhan. 

Ga pernah kebayang sih, gimana kalo saya pake batu gitu. Tapi pada suatu ketika papa bbm saya, nanya mau batu nggak buat liontin. Kyaaaaaa, akhirnya saya punya batu juga. Hahahahaha.


Belom apdol kalo belom poto sama cincin-cincinnya papa. Maafkan jari saya yang bengkok-bengkok.


Hmmm bingung juga sih, batunya mau diapain. Kalo kata mama mending buat bros aja, tapi kata papa mending buat liontin. Dan akhirnya adik saya mengusulkan mengambil jalan tengahnya, bikin bros yang bisa dijadiin liontin. Wahahahaha, tunggu saja entah kapan bakal direalisasikannya :p



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar