Senin, 09 Mei 2011

Brankas Rahasia

Ini cerita ini sebenarnya terinspirasi dari percakapan tiga orang ibu-ibu. Sumpah, bukan sengaja mau  nguping, tapi emang kedengeran banget obrolan mereka. Ketika itu (dua hari yang lalu) saya naik angkot D11 (paporit banget dah yee), saya duduk bersebelahan dengan ibu berbaju hijau, di depan saya ada ibu berbaju hitam, dan di sebelah kanan saya ada ibu berbaju merah. Tuh kan, saya berada di segitiga beribu (bukan bermuda, soalnya ini ibu-ibu semua, jadinya saya sebut demikian). Berikut cuplikannya:


Ibu baju hijau (HJ) : "Punya uang dua ribuan nggak?"
Ibu berbaju hitam (HT): (menyodorkan uang sepuluh ribuan) "Nggak ada, ini doang adanya"
Ibu berbaju merah (MR) : "Saya juga nggak ada, belom mecahin celengan bambu"
Ketiganya : "Hahahahaha" (ketawa semua)
MR: "Kalo orang jaman dulu kan nyimpennya di celengan bambu, belom saya bongkar celengan bambunya"
HT: "Kalo ibu *** malah nyimpennya di besek"
HJ: "Tempat yang ga terduga ya emang. Si ibu %%% malah di kebon nyimpennya"
HT: "Iya, eh tapi si ibu ### kalo nyimpen duit, cincin gitu malahan di tempat bawang. Tapi tetep aja kemalingan. Malingnya pinter banget, dia bongkar lemari, ga ada apa-apa langsung ke dapur. Ya abis deh tuh semua"


Sampai sini aja cuplikannya. Tapi emang jaman dulu kan belom secanggih sekarang, kalo nympen duit di bank, kalo mau ngambil duit tinggal ke ATM. ATM-nya ada dimana-mana pula. Nyari ATM mah sekarang lebih gampang daripada nyari kue pukis.


Walaupun demikian, saya tetap kadang-kadang lupa (atau nggak memanfaatkan) teknologi ini. Konvensional banget, nyimpen duit di suatu tempat, yang kaya ibu-ibu tadi, TIDAK TERDUGA.


Siapa yang penasaran? Ayo ngaku! Pasti nggak ada, hahaha.


Ini dia mantan-mantan brankas saya (namanya juga mantan, berarti udah nggak dipake lagi, jadi saya tenang-tenang saja :P) :



  1. Dompet Uang Receh
  2. Yo, jangan tertipu dengan kesan receh-nya itu. Karena di dalamnya pernah masuk uang pas jadi Bendahara Buku Tahunan SMA. Lumayan banget loh, pernah sampe masuk 2 juta-an kalo nggak salah.
  3. Kotak Kalkulator
  4. Nah, ini pernah jadi tempat persembunyian uang Mama. Waktu Mama mau ke luar kota, beliau menitipkan sekitar 1juta. Dan karena saya bingung mau nyimpen dimana, akhirnya saya simpen di sini.
  5. Amplop Kertas Surat Gambar Tentara
  6. Sekilas keliatannya surat cinta anak kecil. Tapi ternyata ini brankas saya, hahaha. Kalo ini pas ELT sekitar bulan Oktober-November 2011. Yes, duit IKM, donatur, danus, dll masuk sini semua.
  7. Kotak Kamera
  8. Ini agak lumayan sering dipake, sebelum menyetor uang Mama, biasanya mampir sini dulu. Hmmm, pernah juga duit buat benerin jalan, bayar tukang, beli material, disimpen di sini juga. Tapi tempat ini sudah tidak saya pakai lagi karena sudah jenuh. Udah terlalu sering make tempat ini.
  9. Tempat Pensil
  10. Ini hampir sama kaya nomor 1, dipake pas saya menjabat sebagai Bendahara Buku Tahunan SMA, tapi karena dompet recehnya nggak muat, akhirnya pindah ke sini. Pernah masuk 11juta-an di sini.
  11. Tas Jarang Dipake
  12. Nah kalo ini pernah buat nyimpen duit-duit langka, misalnya Rp 100,00 yang kertas. Nah, jaman sekarang kan udah jarang tuh. Tapi akhirnya sudah tidak saya gunakan lagi, karena uangnya sudah saya kembalikan ke pemiliknya (baca: Mama)
  13. Casing Handphone
  14. Ini pernah buat nyimpen uang bayaran. Hahaha, nekat sih emang, jadi gendut handphonenya.
  15. Kotak Krim Wajah
  16. Inilah tempat aneh, yang selalu saya doakan "semoga nggak kebuang", hahaha. Emang rawan banget, takutnya pas lagi beres-beresin, saya buang.
  17. Dalam Sarung Bantal
  18. Oke, emang norak. Tapi ini beneran pernah terjadi saat Mama menitipkan uang untuk disetor ke Bank, tapi saya sudah ngantuk, akhirnya malah dimasukin ke sarung bantal. Hahaha, konyol juga kalo diinget-inget.



Hmmm, kayanya ada lagi deh. Tapi saya lupa. Yaudah segini dulu deh sharing brankas konyol yang pernah saya gunakan. Bagaimana dnegan kalian? (Yakali, ada yang baca dan nanggepin, hahaha, sedih amat kayanya)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar