Selasa, 16 Oktober 2012

Mengupas Mangga Bersama Papa



Nggak nyampe sejam yang lalu kegiatan ini saya lakukan bersama Papa. Yang membuat seru adalah pas ngupas kita sambil ngobrol, nggak diem-dieman fokus sama mangga yang dikupas masing-masing. Obrolannya juga random, campur. Mulai dari ngomongin rencana saya mau ke Jogja (yang kayanya ga jadi), terus ngomongin kakak saya, adik saya, sampe akhirnya ngomongin mangga, dan yang paling terngiang sampe sekarang adalah percakapan ini:

Maya: (ngupas mangga manalagi) "Pa, ini mangganya kalo udah tua gimana ya?"
Papa: (ngupas mangga harum manis) "Ya kalo udah tua, dia pake tongkat"

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar