Rabu, 06 April 2011

Penipu Sekarang Makin Pelit

Setelah saya selesai menulis trit dengan judul yang sama, saya merasa hampa kalo nggak dimasukin di sini juga. Tapi saya nggak mau menyampaikannya dengan bahasa yang sama jadi kalo mau kopi paste "ane" diganti "saya" saya semakin pandai merangkai kata. Begini ceritanya...

Alkisah di Negeri nan damai, hiduplah keluarga yang bahagia. Au ah ngaco. Tadi pagi kakak saya menemukan benda imut nan lucu bermotif kopi di depan pintu rumah. Kakak saya menyuruh saya membukanya, tapi karena saya kalo lagi makan tidak bisa diganggu, akhirnya saya cuekin. Tapi ternyata papa saya super kepo dengan benda tersebut. Akhirnya benda tersebut dibuka dan luar biasa isinya.


Penampakannya si benda imut. Tuh kan imut banget, ada motifnya lagi :D

Dan inilah isinya yang luar biasa

Kalo yang penasaran dengan fotonya


Tahukah kamu kenapa saya katakan "luar biasa"? Karena ukuran yang imut-imut ini, kalo dibandingkan dengan tangan saya akan terlihat sperti ini:
Buset bener-bener deh, saya nobatkan sang penipu sebagai Duta Global Warming!! Sangat hemat kertas. Bahkan membuat saya merasa malu buat ngeprint draft skripsi.

Kalo menurut saya  kayanya penipu sekarang makin pelit deh. Buktinya:

1. Penipu sekarang: Bikin surat super kecil, besarnya cuma 1/12 A4.
Penipu Jaman Dulu: Pas saya SMP, saya pernah hampir tertipu juga. Si penipunya lebih niat dari ini, ngasih suratnya berlembar-lembar A4, kertasnya Concorde pula.

2. Penipu sekarang: Langsung Ditaro di Depan Rumah Masing-masing.
Penipu Jaman Dulu: Pas yang saya nyaris ditipu itu, si penipu mengirimkan surat pemberitahuannya lewat pos (Modal perangko deh setidaknya  )

3. Penipu sekarang: Stempelnya hasil scan-an.
Penipu Jaman Dulu: Stempelnya bikin sendiri, jadi keliatannya asli dan niat banget nipunya.

2 komentar:

  1. sumpah, bukan cuma lo yg suka diisengin, trnyta keluarga lo jg ya mba'..
    ckckckck

    BalasHapus
  2. hati-hati Ki, nanti kena juga :D

    BalasHapus